Pendidikan dan Kesehatan Jadi Prioritas Perubahan Anggaran Pemprov Kep. Babel

PANGKALPINANG – Spotberita,Berdasarkan hasil rapat antara DPRD dengan Tim Anggaran Pemerintah Daerah (TAPD) Provinsi Kepulauan Bangka Belitung (Kep. Babel) pada 14-15 Agustus 2023 terkait pembahasan perubahan Kebijakan Umum APBD (KUA), dan Prioritas Plafon Anggaran Sementara (PPAS) Tahun Anggaran (TA) 2023, terdapat beberapa hal yang perlu diperhatikan lebih oleh Pemerintah Provinsi (Pemprov) Kep. Babel, yakni terkait pendidikan dan kesehatan.

“Ada beberapa hal yang perlu pencermatan dan perhatian lebih dari Pemprov Babel dalam pelaksanaan kegiatan anggaran, yakni kegiatan yang ada di dinas pendidikan dan kesehatan,” ujar Herman Suhadi selaku Ketua DPRD Kep. Babel saat memberikan sambutan dalam acara Penandatanganan Kesepakatan Bersama antara Pj Gubernur dan DPRD Provinsi Kep. Babel terkait perubahan KUA, dan PPAS TA 2023 di Ruang Rapat Banggar DPRD Provinsi Kep. Babel, Selasa (15/8/23).

Hal ini menurutnya sejalan dengan agenda prioritas Pj Gubernur, misalnya dari sisi kesehatan yang diprioritaskan untuk mengentaskan stunting yang ada di Kep. Babel agar mencapai target nasional yakni 14%. Yang mana, anggaran tersebut dianggarkan untuk pengefektifan kegiatan langsung di lapangan yakni desa-desa. Dalam hal ini, Pemprov Babel akan memberikan bantuan berupa makanan tambahan, suplemen, serta pemberian insentif untuk para kader.

Selain itu, mengapa pendidikan menjadi salah satu yang diprioritaskan dalam perubahan anggaran ini, ialah karena Indeks Pembangunan Manusia (IPM) di Kep. Babel tergolong rendah. Maka dari itu, Pemprov Kep. Babel ingin menaikkan IPM tersebut lewat pendidikan. Tak hanya itu saja, pada Penerimaan Peserta Didik Baru (PPDB) tahun ajaran 2023/2024, banyak sekolah yang kekurangan fasilitas seperti ruang kelas, kursi, meja, dan lainnya.

“Kemarin di setiap PPDB itu, terjadi kekurangan kelas, kursi dan lainnya. Maka dari itu kita fokuskan untuk mengatasi permasalahan tersebut dengan memprioritaskan pendidikan pada anggaran Tahun 2023 ini, agar di Tahun 2024 tidak terjadi kembali hal yang serupa,” ujarnya.

Membenarkan hal tersebut, Pj Gubernur Suganda Pandapotan Pasaribu yang memang sebelumnya telah mendiskusikan dan rapat secara mendalam dengan banyak pihak terkait perubahan anggaran Tahun 2023 ini. Untuk itu, lewat penandatanganan MoU ini, Ia berharap program dan agenda yang ada dapat segera terealisasikan dengan baik, dan bermanfaat untuk masyarakat Kep. Babel.

“Mudah-mudahan dengan sudah ditanda-tanganinya kesepakatan bersama ini, jadi semuanya bisa secepatnya on the track, bisa tepat waktu, sehingga serapan anggaran pun bisa meningkat. Yang mana, kita upayakan serapannya ini bisa di atas 90%,” ujar Pj Gubernur.Spotberita.com, Sumber DISKOMINFO PROV KEP BABEL

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *